Utama Berita Blog Anson Anson: Pengusaha India di belakang Solicantus wain Bordeaux baru...

Anson: Pengusaha India di belakang Solicantus wain Bordeaux baru...

Solicantus

Kredit: Solicantus

  • Eksklusif
  • Sorotan
  • Rumah Rasa

Sekiranya Goethe Institute lebih dekat, semuanya mungkin berbeza.



'Ibu bapa mertua saya melarang saya keluar rumah tanpa izin mereka, dan tidak pernah saya sendiri,' kata Namratha Prashanth.

'Saya terpaksa membawa suami walaupun berjumpa dengan ibu bapa saya. Saya memerlukan sesuatu untuk menjaga kewarasan saya dan belajar bahasa baru sepertinya pilihan yang baik. Saya selalu mahu berbahasa Jerman, tetapi Perikatan Perancis lebih dekat dengan tempat tinggal kami. Saya dapat keluar dan balik dalam masa dua jam semasa mereka berada di luar rumah, jadi saya mengambil kelas Perancis sebagai gantinya.

Namratha memberitahu saya ini semasa kami duduk di dapur saya untuk membincangkan wain barunya, Solicantus, Blaye Côtes de Bordeaux yang dibuat dengan kerjasama pembuat anggur Perancis generasi keempat, Corinne Chevrier dari Château Bel-Air La Royère.



Anggur yang dilancarkan pada bulan Mac 2020, dua minggu sebelum seluruh Perancis ditutup, dan hanya sekarang kempen pemasaran yang dirancang dapat beraksi.


Tinjau ke bawah untuk mendapatkan nota dan skor mencuba Solicantus Jane Anson


Ini adalah tebing Tepi Kanan yang dominan di Merlot, tetapi jelas bahawa kisah sebenarnya adalah Namratha sendiri.

Dia pindah ke Bordeaux dari Bangalore pada tahun 2017, pertama kali belajar MBA dalam pemasaran wain di universiti INSEEC, dan kini menjadi pemilik jenama yang melancarkan label pertamanya.



Dan seperti belajar bahasa Perancis, Solicantus muncul kerana kesediaannya untuk mencari di tempat lain, dan untuk melenturkan otot penting semua pengusaha - kemampuan untuk berputar.

'Ketika saya tamat di INSEEC pada musim luruh 2018, saya menghantar lebih daripada 100 permohonan pekerjaan ke châteaux dan négociants,' katanya. 'Saya tidak menerima satu pun jawapan, apalagi permintaan temu duga'.

Surat penolakan sangat sukar kerana dia tahu bahawa visa dia bergantung pada dia mempunyai pekerjaan.

Bangalore adalah ibu kota Karnataka di selatan India, dengan populasi lebih dari lapan juta. Ini adalah pusat industri berteknologi tinggi di India, tetapi tidak mudah mencari pekerjaan di industri wain tempatan yang tetap tahan terhadap wanita, walaupun terdapat peningkatan jumlah peminum wain wanita di negara ini.

segelas wain vs zipz

Itu tidak mustahil hanya bertanya kepada Sonal Holland MW yang cemerlang, pengasas Anugerah Anggur India. Saya cadangkan menontonnya menarik Perbincangan TedX .

Tetapi bagi Namratha, itu juga berarti kembali ke kota tempat tinggal suaminya yang terpisah. Pada saat itu dia masih menunggunya untuk menyetujui perceraian walaupun dia meninggalkannya pada tahun 2016, berusia 37, 12 tahun ke dalam perkahwinan yang telah menjadi ganas, dan yang dibayangi oleh tuntutan keluarganya yang sangat tradisional.

Namratha Prashanth

Namratha Prashanth.

'Kami berkahwin pada tahun yang sama ketika saya lulus dari peringkat perniagaan dalam pengurusan hospitaliti,' katanya. 'Beberapa bulan sebelum perkahwinan, ibu bapanya mengemukakan syarat bahawa saya boleh menikah hanya jika saya bersetuju untuk menjadi menantu yang tinggal di rumah.

'Akhirnya saya terus maju, tetapi semuanya tidak berjalan seperti yang saya bayangkan. Keluarganya besar, mempunyai keperibadian yang kompleks, dan kami semua tinggal bersama di rumah orang tuanya. Untuk dunia luar, saya mempunyai kehidupan yang sempurna. Bagi saya, saya adalah hamba mereka. '

Dia meneruskan, ‘Saya cuba berdikari secara kewangan dengan menjalankan perniagaan pembuatan roti rumah kecil, yang berfungsi sebentar, sehingga saya mendapat anak perempuan kami Shloka. Lama kelamaan suami saya menjadi kasar, sesuatu yang bertambah apabila akhirnya saya menjumpai kerja di luar rumah.

‘Tekanan tidak berakhir, dan akhirnya saya berhenti dari pekerjaan saya dan berjanji akan memberi peluang baru kepada perkahwinan kami setelah menasihati. Ia bekerja selama enam bulan. Saya akhirnya mendapat pekerjaan dengan LinkedIn India sebagai peguam bela dengan gaji yang baik, tetapi pada malam sebelum saya bermula, suami saya kembali menjadi ganas dan memecahkan semua rumah yang menjadi milik saya, termasuk komputer riba yang baru saja saya berikan. .

‘Pengurus bersimpati dan saya tetap menjalankan tugas, tetapi ketika ini saya berpindah ke rumah ibu bapa saya bersama dengan anak perempuan saya yang berusia sembilan tahun. Saya tidak mendapat cukup pendapatan untuk hidup berdikari, membayar sewa, menyara anak saya. Masyarakat India tidak akan menerima perceraian dengan mudah, dan prosesnya memerlukan masa dua tahun untuk mendapatkan nafkah dan sekitar tujuh tahun pertempuran di mahkamah untuk perceraian itu kerana ia tidak dipersetujui oleh kedua-dua pihak.

'Suami saya dan keluarganya menekan saya untuk kembali, dan saya semakin putus asa. Pada akhirnya, kakak dan suaminya mencadangkan agar saya berpindah ke negara lain dan belajar lebih jauh. Saya pernah ke Paris untuk menjalani latihan dengan syarikat saya beberapa tahun sebelumnya, dan saya boleh berbahasa Perancis. Saya melihat dalam talian dan menemui kursus dan pemikiran INSEEC, mengapa tidak wain? Ibu bapa saya berjanji akan menyokong saya, dan saya meninggalkan anak perempuan saya dalam jagaan mereka. '

Dia pertama kali pergi ke Singapura untuk mengikuti kursus dengan Wine & Spirit and Education Trust (WSET), dan kemudian berpindah ke Bordeaux.

Menambah tarikh, Namratha mesti berusia awal 40-an tetapi kelihatan jauh lebih muda. Dia terbuka untuk berbicara tentang masa lalunya, dan sangat menawan namun jelas bersenjata dengan tekad besi cor.

Dia menghabiskan lima bulan sebelumnya di MBA anggurnya bekerja sebagai pekerja magang di Château Siran di Margaux, di mana dia mengatakan bahawa '80 hektar kedamaian' memberinya rasa normal yang hampir dia lupakan. Tetapi tanpa adanya tawaran pekerjaan tetap di Bordeaux, dia mula menghubungi syarikat pelaburan di UK.

adakah wain merah menyebabkan gout

'Saya telah mula menjelajah dunia pelaburan anggur semasa di Siran pada waktu malam saya sendiri, melihat bagaimana menarik pelanggan dari India,' katanya. ‘Adik ipar saya bekerja dalam pelaburan di Bangalore, dan bersama-sama kami menubuhkan syarikat dan mula bekerja dengan Cult Wines di London.

“Tetapi India masih bukan budaya yang mempunyai pelaburan arak yang tinggi. Sekiranya mereka melakukannya tentu Bordeaux mereka berminat, tetapi cukai sangat tinggi untuk mengembalikan sebarang pembelian - rata-rata 160% cukai import dan duti wilayah hingga 500%. Itu mungkin tetapi rumit.

“Bagaimanapun, anggur adalah global. Ini mengenai menjual kebahagiaan, menjual kepada semua orang. Saya tidak pernah mahu menumpukan perhatian kepada Asia semata-mata kerana dari mana saya berasal. Kemudian salah seorang pelanggan bertanya kepada saya mengenai kemungkinan membeli kebun anggur untuk mereka, dan itu membuat saya berfikir untuk mencipta jenama saya sendiri. '

Yang membawa kita kembali ke sebotol wain yang terletak di antara kita di dapur saya di Bordeaux, dengan label hitam dan merahnya yang menarik. “Saya bertemu Corinne secara kebetulan di Vinexpo, hanya berjalan melewati tempatnya dan mula berbual. Sebulan kemudian saya mengunjunginya di kebunnya. Kami berjalan melalui kebun anggur ketika dia menjelaskan bahawa musim tumbuh seperti kehamilan dan menuai seperti melahirkan anak. Kami ketawa. Kami berjaya dengan baik. Saya bertanya sama ada saya dapat mengetahui tentang aspek praktikal pembuatan anggur daripadanya dan dia bersetuju.

Dia berkata, 'Kami mengusahakan lima hektar bersama-sama, dan bersama-sama kami memutuskan untuk menggunakan sebilangan anggur untuk mengeluarkan label yang terpisah. Pada masa itu saya sedang berusaha untuk menjenamakan pelanggan lain, dan saya telah mengumpulkan banyak pengalaman. Saya memutuskan untuk terus maju dan mencipta jenama saya sendiri. '

Visa perniagaan ‘pasport bakat’ miliknya muncul pada akhir 2019 dan syarikatnya Wine Equation dilahirkan, bertumpu pada pembotolan terhad - yang mana Solicantus adalah yang pertama.

Mungkin tidak mudah. Blaye bukanlah sebutan yang paling berprofil tinggi untuk melancarkan jenama wain, dan walaupun industri wain di Bordeaux berubah, pemilik jenama wanita - apalagi yang tidak dilahirkan dengan kenalan tempatan Rolodex - tetap jarang berlaku.

Seperti yang dikatakan oleh Namratha, 'Perkara paling sukar ialah orang menganggap saya serius.'

Secara peribadi, saya tidak akan memandang rendah potensi Persamaan Wain. Sudah 30 sen setiap botol yang dijual disisihkan untuk membantu membiayai pendidikan wanita di India.

Kesukaran untuk melakukan perjalanan pada tahun 2020, katanya kepada saya, telah meletakkan projek itu dari rancangan awalnya untuk melancarkan badan amal pada masa yang sama dengan anggur. Dan dalam keadaan yang sama, sekiranya Covid tidak masuk campur, anak perempuannya akan mula bersekolah di Bordeaux bulan ini. Saya mempunyai perasaan bahawa ibunya akan mencari jalan untuk membawanya ke sini tidak lama lagi.


Lihat catatan dan skor mencuba Solicantus Jane Anson


Awak juga mungkin menyukai

Keluaran Tasting September: 50 wain yang mengalahkan dunia di Bordeaux ‘Place’
Anson: Alam vs memupuk gaya wain Bordeaux
Di belakang 14 ladang Cru Bourgeois Exceptionnel baru


Artikel Yang Menarik