Utama Yang Lain Rom: Pencinta bahasa Latin...

Rom: Pencinta bahasa Latin...

Kredit: https://www.pexels.com/search/rome/

Apa yang diberikan oleh orang Rom kepada kita? Beberapa wain baik yang masih kuat hingga kini, kata Jeff Cox



SEBAGAI seorang pelajar Latin pelajar sekolah, saya merindui rasa Rom kuno - untuk melihat nasib gladiator menjuntai kehendak maharaja, mendengar seribu sangkakala yang melancarkan kemenangan legiun, untuk berbaring di atas bantal ketika budak perempuan menari ke arah saya, membawa kuih dan wain. Namun, sekurang-kurangnya sebagai orang dewasa saya dapat merasakan anggur Rom, kerana anggur yang digunakan orang Rom masih tumbuh hingga kini.

Rom mempunyai idea yang sangat berbeza mengenai apa yang membuat wain yang baik. Mereka menyukainya manis, teroksidasi dan berperisa dengan ramuan dan rempah seperti rosemary, kapulaga dan mur. Mereka juga suka diencerkan dengan air panas, air laut, salji dari rumah ais atau hanya air biasa. Sedikit rasa dari pinus yang digunakan untuk menutup amphora selalu enak dan, jika tidak cukup manis, mereka membuang garam timbal ke dalamnya, yang mungkin telah memaniskannya, tetapi juga menghancurkan otak mereka.

adakah minuman keras mengandungi alkohol

Wain yang sangat dihargai di Rom kuno, dari pertengahan abad ke-2 SM hingga abad ke-3 Masihi, adalah Falernian, putih yang dihasilkan di lereng selatan Monte Massico, di pantai Itali barat, selatan Rom dan utara dari Naples. Falernian dibuat dari anggur Aminea Gemina, yang tiba di Sicily dari Yunani pada sekitar 700 SM dan secara beransur-ansur berjalan hingga ke lereng Monte Massico. Di sana menghasilkan tiga crus. Yang paling berharga adalah Faustinianum, yang tumbuh di tengah gunung dan lebih manis dan lebih harmoni daripada Falernian biasa, versi yang lebih ringan dihasilkan di kaki gunung yang lebih subur. Caucinian, anggur yang lebih kering dan lebih keras, ditanam di puncak gunung.



Perkara rasa

Falernian berwarna kuning tua atau coklat dan ketika tua ia digambarkan sebagai terlalu pahit untuk diminum, mungkin seperti sebilangan besar ceri yang sangat tua sekarang. Pliny the Elder (23–79 M) mendakwa ia adalah satu-satunya anggur yang akan menyala jika dipadamkan. Kedengarannya seperti brendi, tetapi kemudian orang Rom tidak menyaring minuman keras - atau adakah mereka? Sebilangan besar sarjana menyamakan Aminea Gemina kuno dengan Greco moden. Percubaan untuk menghidupkan kembali Falernian hari ini disebut Falerno del Massico, keduanya berwarna merah (dari Aglianico, Piedirosso dan Primitivo) dan putih (dari Greco dan Falanghina).

Pembuat anggur Campania bangga dengan warisan kuno mereka dan berniat untuk memeliharanya. Piero Mastroberardino dari kilang anggur Mastroberardino di Irpinia, pedalaman dari Naples, mengatakan: ‘Sejarah viticultural kami menggembirakan kami kerana ia adalah salah satu sejarah terpanjang di bidang ini. Penjajahan oleh varieti antarabangsa dilarang oleh undang-undang di Irpinia! '



Mastroberardino dan yang lain mungkin menjauhkan Irpinia daripada varieti antarabangsa, tetapi di pesisir berhampiran Salerno, Silvia Imparato telah mendapat pukulan hebat dengan Montevetrano, perpaduan antara Aglianico, Cabernet Sauvignon dan Merlot, yang dicemari oleh Riccardo Cotarella. Ini hanya satu wain Super Campania yang mencampurkan Sangiovese tempatan dengan Cabernet Sauvignon, tetapi lebih banyak kemungkinan akan muncul, kerana anggur Imparato mengambil harga yang setanding dengan Bordeaux yang baik.

Pada zaman dahulu, Itali banyak terdapat dalam jenis anggur. Virgil (70-19 SM) mengatakan terdapat begitu banyak sehingga tidak ada yang tahu jumlah mereka. Theophrastus (370–287 SM) menulis bahawa terdapat banyak jenis anggur seperti tanah, yang mungkin merupakan gambaran awal mengenai konsep terroir. Dalam Sejarah Alamnya, Pliny menulis mengenai anggur pilihan lain, termasuk Nomentan yang dibuat di wilayah Sabine di timur laut Rom. Anggurnya dianggap sebagai nenek moyang Teinturier Male hari ini. Trebulanum membuat anggur yang tidak dapat dibezakan ketika itu, seperti sekarang - kita tahu anggur sebagai Trebbiano.

Satu lagi import Yunani ke Itali, Vitis Hellenica berwarna merah, ditanam secara meluas di sekitar Naples dan Salerno, dan masih ada, walaupun namanya telah haus dalam bahasa Itali moden ke Aglianico. Ahli sejarah Rom Livy (59 SM – 17 Masihi) memuji anggur ladang Taurasi, yang dibuat dari Vitis Hellenica. Hari ini satu-satunya wain DOCG di Campania adalah Aglianico, ditanam di tanah gunung berapi yang tinggi di Irpinia.

Muscaty Malvasia yang manis berasal dari Monemvasia di Yunani ke Messina di Sicily, di mana ia membuat anggur Mamertine yang terkenal begitu disukai oleh orang Rom. Hari ini Malvasia dibuat di ratusan tempat dengan berpuluh-puluh gaya.

Nama moden

Selain anggur Yunani, beberapa jenis vitis vinifera asli Itali membuat wain yang sangat baik untuk Rom kuno. Anggur lebah yang disebut (Vitis Apiana) memberikan wain madu yang enak pada zaman dahulu dan masih ada sekarang. Kami mengenalinya sebagai Fiano dan dinyatakan dengan baik di provinsi Avellino, wilayah dataran tinggi berhampiran Naples. Di bukit-bukit ini, Fiano (Vitis Apiana), Greco (Aminea Gemina) dan Aglianico (Vitis Hellenica) ditanam pada zaman Rom dan terus ditanam hari ini oleh sekitar 50 kilang anggur. Walaupun kebanyakan orang Rom menyukai anggur Campania, Caesar Augustus menyukai anggur Setine, yang dibuat di Setia di Latium, sementara isterinya Livia memilih anggur merah Pucinum, dari wilayah moden di sekitar Postojna berhampiran Croatia.

Columella, yang ditulis pada abad ke-1 Masihi, memuji tanaman anggur dari suku Biturges, yang tinggal di wilayah yang sekarang disebut Bordeaux. Dia dan Pliny bersetuju bahawa anggur yang dibuat dari anggur ini berumur dengan baik. Anggur tempatan itu disebut Biturica, yang diyakini oleh beberapa orang berkaitan dengan kata Vidure, sinonim untuk Cabernet Sauvignon.

Pliny menerangkan bagaimana mereka membuat wain di Rhaetia, kawasan di sekitar Verona moden: ‘… mereka mengumpulkan tandan mereka ke lumbung batu dan membiarkannya kering hingga musim sejuk, ketika mereka membuat wain dari mereka.’ Bunyinya biasa? Sweet Recioto (menggema kata Rhaetia) dan Amarone kering dibuat dengan cara yang sama di tempat yang sama hari ini. Sebenarnya, amalan mengeringkan anggur secara separa, untuk memusatkan gula dan membuat wain manis yang lebih kuat agar tahan lebih lama di dalam bekas yang agak berliang pada hari itu, terus berlanjut ke Gaul, terutamanya wilayah Jura di timur Perancis, di mana hari ini Vin de Pailles adalah masih dibuat dengan cara Rom lama.

Oleh itu, kita masih dapat merasakan sesuatu dari anggur Rom lama, tetapi adakah keturunan anggur itu sama? Bagaimanapun, petani terus memilih klon baru dan lebih baik dan, setelah 2,000 tahun, kami mengharapkan beberapa perubahan. 'Sebarang carian untuk nenek moyang kuno yang tepat dari jenis moden ... pasti tidak berbuah,' kata Hanneke Wirtjes, menulis dalam The Oxford Companion to Wine. 'Vitis vinifera bermutasi dengan mudah sehingga varietas itu sendiri tidak dapat bertahan begitu lama dalam bentuk yang sama.' Piero Mastroberardino bersetuju. 'Sistem biologi seperti tanaman merambat tidak dapat bertahan tanpa perubahan, yang berlaku untuk menolong mereka bertahan,' katanya. 'Oleh itu, kami telah mengalami perubahan dalam ciri-ciri varieti anggur, tetapi mereka tergolong dalam keluarga asal kumpulan Aminae [Greek] dan Latinum [Roman].' Oleh itu, seseorang menganggap, mereka tidak berbeza dengan anggur yang diketahui orang Rom .

Pilihan wain ini sedekat dengan anggur Rom kuno. Semua sangat baik dan antara yang terbaik yang dihasilkan Itali selatan

Yunani (Aminea Gemina)

scotch malt tunggal yang baik

Feudi di San Gregorio, Greco di Tufo 2001 ****

Bau aprikot, epal, pakis dan pudina yang menakjubkan. Asid yang meriah, kemasan mineral yang panjang dan sedikit karamel.

Mastroberardino, Greco di Tufo Novaserra 1999 ***

Aroma aprikot, pir, pic, badam dan epal, dengan potongan jerami dan pakis. Keasidan renyah namun halus di langit-langit, dengan latar belakang badam pahit.

Fiano (Vitis Apiana)

Feudi di San Gregorio, Fiano di Avellino 2001 ***

Segar, bersih dengan badan sederhana, penyatuan alkohol, asid yang elegan dan bunga dan buah yang kaya. Hazelnut, madu dan sedikit resin pada lelangit.

Mastroberardino, Lagi Maiorum Fiano di Avellino 1999 ****

Dibuat sepenuhnya dari anggur Fiano yang terlalu masak. Hidung madu, pic dan vanila yang kompleks dengan sedikit rasa berasap. Hazelnut panggang dan rempah di lelangit.

Giovanni Struzziero, Fiano di Avellino 2000 *****

Warna jerami emas yang indah, aroma seperti bunga panas matahari, madu, ramuan ladang Itali dan rasa plum.

Aglianico (Oryza Hellenica)

Antonio Caggiano, Taurasi 1999 ****

Aglianico yang kuat dan elegan dengan oak vanila, karamel dan buah-buahan merah di hidung, ditambah rempah, coklat, kulit dan ceri hitam di lelangit.

https://www.decanter.com/premium/aglianico-in-campania-382525/

Feudi di San Gregorio, Serpico 2000 ****

Dibuat dengan 100% Aglianico. Rimbun, dengan beri hitam, ceri hitam dan tar dengan aroma yang sedikit berasap. Meletup di mulut dengan buah yang kaya, tanin halus dan struktur yang indah.

berapa lama wain boleh bertahan di dalam peti sejuk

Mastroberardino, Radici Taurasi 1998 *****

Aroma thyme, violet dan beri yang kuat. Di mulut ia elegan, dengan plum, ceri pahit, jem strawberi dan lada hitam pada tanin sutera.

Mollettieri, Vineyard Cinque Querce Taurasi 1999 ***

Hidangan buah beri, minuman keras dan rempah yang elegan, serta campuran buah-buahan merah yang menarik di lelangit.

Montevetrano, San Cipriano Picentino 1995 *****

Sekiranya anda dapat menjumpai sebotol, dan mampu, anda akan melihat apa yang berlaku apabila Aglianico bergabung dengan Cabernet Sauvignon dan Merlot: strawberi, cassis, aroma lada putih dan buah-buahan halus dan nuansa pedas di lelangit.

Artikel Yang Menarik